Monday, March 21, 2011

kawan, sahabat dan sewaktu dengannya.

assalammualaikum.

hari ini, malam ini, diwaktu hujan sudah jatuh ke bumi, amie berniat untuk menulis setelah sekian lama menyepikan diri. menceritakan tentang kawan, sahabat dan yang sewaktu dengannya. ada yang memanggil mereka kawan. ada yang memanggil mereka sahabat. ada pula yang memanggil mereka rakan. pelbagai gelaran kita beri pada insan yang berada disekeliling kita yang tidak tergolong dalam kategori keluarga mahupun saudara-mara. ya, itu adalah definisi kawan dari skop yang luas. bukan Skop Production ya. mereka adalah manusia yang kita bergaul sehari-hari. saya fokuskan pada manusia pada entri ini. untuk haiwan atau tumbuh-tumbuhan, mungkin lain kali.

Pak Cik Google bagi pinjam.

bagi skop yang lebih kecil, kawan adalah orang yang kita sayang dan beri kepercayaan dalam kehidupan sehari kita. kebiasaannya, kita akan bercerita tentang perihal hidup kita dengan mereka, berkongsi rahsia mahupun bergosip tentang perkara hangat disekeliling kita. namun, setiap orang mempunyai pandangan berbeza mengenai kawan. dan ada juga yang mengkelaskan kawan kepada beberapa jenis seperti kawan baik, kawan karib, kawan sekolah dan berbagai lagi. dan klasifikasi terbesar mengenai kawan ialah kawan ketawa dan kawan menangis. inilah perkara yang amie nak kupas sebenarnya.

okay. orang selalu cakap mudah untuk kita mencari kawan ketawa, tetapi kawan menangis susah sekali. kenapa ada perspektif mengenai ini? sebab ia selalu terjadi. pasti ada yang mengalami. even orang disekeliling kita jua mengalami. kadang kita cuba memahami kenapa berlaku perkara begini. sudah menjadi lumrah, bila ada yang baik pasti ada buruknya. setiap perkara pasti ada pro dan con. bila ada senang pasti ada susahnya. kita harus berfikiran positif dalam melalui hal yang terjadi ini. dan untuk itu, bila kita bersedih dan tiada teman disisi, sentiasa ingat kita ada keluarga yang dekat dihati dan juga yang Maha Mengetahui. walaupun perasaan itu mungkin berbeza, cuma ingatkan kembali, kita tidak pernah bersendiri. itu yang pasti.

apa yang amie cuba sampaikan kat sini, kita tidak perlu terlalu berharap atau bergantung pada sahabat. walaupun kita memerlukan sahabat, adakala dan ada ketika masa mereka tidak dapat bersama kita. cuba hargai detik-detik bersama dan jangan terlalu mencari mereka bila kita sengsara. biasanya kawan akan datang sendiri dan mereka yang menjadi kawan kita pasti ada naluri tentang apa yang terjadi pada kita. ya, kebanyakannya terjadi begini. dan bagi kawan yang hanya bergembira sahaja dengan kita tapi masa susah langsung tiada, tidak mengapa, treat them nicely. mungkin mereka tak berpeluang merasai kegembiraan yang kita alami, jadi apa salahnya kongsikan sedikit kegembiraan kita kepada mereka. ingat fikir positif. pasti lambat laun mereka akan berubah juga. doakan saja. bila anda baik kepada seseorang, insyaAllah, dia juga akan baik dengan kita. tetapi jika tidak, anggaplah itu ujian buat kita. ujian yang mendewasakan dan mematangkan kita.

kaki tulis nota : kawan biar beribu, bercinta biar satu. eh, lari tajuk dah ni.

Monday, March 7, 2011

free size?

assalammualaikum.

pernahkah anda bertingkap membeli-belah? maksud saya window shopping, atau ringkasnya tidak membeli apa-apa hanya sekadar mencuci mata. pernah bukan? bagaimana pula dengan shopping, atau membeli-belah? tentu pernah bukan. tak kira la di shopping mall terkemuka mahupun di bundle. semuanya di kira sama la juga.

orang sekarang shopping tak kira la sales ke tak.

apa perasaan anda ketika membeli-belah? pasti seronok bukan? dapat beli baju baru, kasut baru, seluar baru, jam tangan baru, awek baru. opss.. tak masuk dalam pakej oke. keseronokkan itu bertambah-tambah jika kita dapat menggayakan barangan baru tersebut. tapi tak seronok mana sangatlah jika memikirkan wang simpanan dah menjadi tanah rata dari sebuah bukuit(bukit) atau guinung(gunung). atau pun bebanan hutang kredit makin bertambah dengan kadar bunga, baja, pokok, pasu dan sebagainya. tapi ini anda kena tanggung sendiri. pandai membeli pandailah membayar. ye dak?

tujuan saya nak tulis ini bukan berkaitan hutang atau apa. saya nak cakap tentang SAIZ. ya, saiz atau size. pernah tak korang nampak kasut di kedai Viki yang berharga RM199.90 yang sangat la cun dan masa tu korang pun ada banyak wang. tanpa fikir panjang korang pun inginlah membeli sepasang dua buat pakai dalam rumah dikala kebosanan. maka korang pun panggillah akak atau adik (jurukasut?) di kedai itu lantas bertanya "kak, size 9 ada tak?". akak tu pun membalas "kejap ye dik, akak pergi tengok". pastu akak tu datang balik tanpa membawa sebarang kotak mahupun sepasang kasut lalu berkata "dik, saiz 9 takde dik, 6 & 7 ada la". lalu hati korang pun menjadi hampa. dengan rasa kecewa korang pun berlalu pergi dari kedai Viki dan masuk ke kedai Batu pula. dan kali ini, kejadian sama berlaku hinggalah kedai ke 90 yang korang pergi barulah ada size korang. tapi kasut tersebut tidaklah secantik mana. korang tetap hampa. pernah tak alami situasi ini? tak pernah? anda untung, sila bersyukur sekarang. yang pernah? kesian bukan. huu~

tadi ni cerita tentang kasut. sekarang saya nak cerita pasal BAJU. ya, baju. nak cari baju pun kena ada saiz bukan? pergi mencari-cari, baju yang nak dibeli, merayau sana sini, eh, lawalah yang ni. belek punya belek, tulis situ FREE SIZE. bila free size selalunya tak boleh cuba atau no trying. maka dengan mata dah terpana, dengan duit yang ada, aku hulurkan pada cashier, agar baju ini jadi aku yang punya. balik pun dengan senang lenang dan hati tenang. masuk bilik terus pakai baju yang dibeli tu. tetapi, alamak. tak muat la pulak. sendat di situ. bagaimana ni.? dah la tadi akak tu cakap "adik pakai baju ni lawa, cantik, menarik, memang class gitu". akak puji saya melangit tapi kenapa saya pakai sendat ni? nak tak nak terpaksa la bagi kat orang lain, sekali orang lain tu pakai pula, omak aii.. besarnya. macam pakai kain langsir pula. ish3. tulis free size, baik tulis untuk orang yang "sedang-sedang je" atau pun tulis size sebenar. kan bagus. tidaklah mengecewakan orang ramai.

situasi ini jugalah yang agak mengecewakan saya, opss.. bukan saya sahaja, ramai jua kecewa tau. mereka telah menaruh harapan tinggi untuk memiliki baju tersebut. tulis free size, tapi menghampakan. tidak semua orang free size. semua orang ada size masing-masing. kebiasaannya baju yang free size ini lawa-lawa, tapi sayang tak semua dapat memilikinya. ohh.. kami hampa. tolonglah buat sesuatu. huu~

kaki tulis nota : beruntunglah mereka yang free size bukan? hee~

Saturday, March 5, 2011

tidak kedengaran.

assalammualaikum.

senyap, sunyi dan sepi. 
aku terdiam di sini.
bagai tiada apa terjadi.
aku menghilangkan diri.

sibuk
itu alasanku.
maaf
itu kesalku.

senyap
aku menjadi sunyi
lalu terusku menyepi
dan mendiamkan diri

maaf
kulontarkan kekesalan
harap
ku diberi pengampunan.

semoga tidak berulang kembali.
aku berjanji.
dan akan ku cuba mengotakan janji.

[Credits : Google]

kaki tulis nota : aku menjadi pembaca senyap kebelakangan ini, jejak pun ku tak tinggalkan. maaf. komitmen semakin tinggi dan tanggungjawab makin besar.